TNI Siapkan Pasukan Gabungan untuk Bebaskan WNI

TNI akan langsung bergerak jika Filipina meminta bantuan dalam upaya pembebasan sandera.
, Majalah Kartini | 12/08/2016 - 19:00

 

Sejumlah prajurit Korps Marinir TNI AL melaksanakan manuver setelah mendarat di Pantai Banongan, Situbondo, Jawa Timur, Jumat (29/7). Kegiatan tersebut merupakan bagian dari Latihan Marinir Terpadu (Latmardu) 2016 yang melibatkan ratusan prajurit dan beberapa material tempur untuk meningkatkan kesiapan satuan Korps Marinir TNI AL sebagai Pasukan Pendarat (Pasrat) dalam operasi amfibi. ANTARA FOTO/Serka Mar Kuwadi/Spt/16

MajalahKartini.co.id – TNI terus menyiapkan pasukan khusus gabungan tiga matra TNI untuk membebaskan WNI yang disandera di Abu Sayyaf, di Filipina Selatan. Mereka siap bergerak ke posisi penyandera jika perintah diberikan kepada mereka.
“Panglima TNI telah menyiapkan pasukan, jadi kalau diperlukan kapanpun kami siap,” kata Kepala Pusat Penerangan TNI, Mayor Jenderal TNI Tatang Sulaiman, di Jakarta, Jumat (12/8), sebagaimana dinyatakan Pusat Penerangan TNI.

Namun, pengerahan pasukan itu akan dilakukan bila sudah ada koordinasi dan kesepakatan antara Indonesia dengan Filipina

Saat ini pasukan militer Filipina, dibantu Front Pembebasan Nasional Moro (MNLF) tengah mengupayakan pembebasan sandera. Terakhir, empat kelompok Abu Sayyaf tewas dalam pertempuran dengan MNLF di Sulu, Filipina. Salah satunya disebut sebagai salah seorang pemimpin senior kelompok bersenjata itu.

“Di sana sekarang sedang ada upaya besar-besaran dari tentara Filipina, mereka sudah bisa melumpuhkan beberapa dari anggota Abu Sayyaf. Kami berusaha mengikuti perkembangan mereka,” kata dia.

Sejauh ini, intervensi dan operasionalisasi militer Indonesia di Filipina terhalang konstitusi negara kepulauan itu, yang melarang militer negara lain beroperasi militer kombatan di sana.

TNI akan langsung bergerak jika Filipina meminta bantuan dalam upaya pembebasan sandera itu. Pasukan-pasukan khusus TNI sudah disiagakan dan siap bertugas ketika mendapat perintah. Namun hingga saat ini, Filipina belum juga meminta bantuan.

“Sampai sekarang belum ada (permintaan). TNI pada prinsipnya siap. Seandainya diperlukan kami sudah siap,” kata Sulaeman.

TNI memiliki banyak pasukan khusus; di antaranya Detasemen Jalamangkara TNI AL dan Batalion Intai Amfibi Korps Marinir TNI AL selain Komando Pasukan Katak TNI AL (TNI AL), Detasemen B-90 Bravo Korps Pasukan Khas TNI AU (TNI AU), dan Komando Pasukan Khusus TNI AD (TNI AD).

TNI sejak masa pemerintahan Presiden Susilo Yudhoyono juga telah memiliki Pasukan Operasi Khusus TNI yang markasnya dipusatkan di Pusat Pendidikan Pasukan Pemelihara Perdamaian PBB Markas Besar TNI, Sentul, Jawa Barat.

Komandan organ TNI itu dijabat bergantian dari semua komandan pasukan khusus pada tingkat matra TNI. Organ serupa telah jauh lebih dulu dimiliki militer negara-negara maju, di antaranya Komando Pasukan Operasi Khusus Amerika Serikat (US SOCCOM). (ANTARA/Foto: ANTARA/Serka Mar Kuwadi)

 

Tags: , , , , , , , , ,

BAGIKAN HALAMAN INI: