5 Tradisi Masyarakat Indonesia yang Hanya Ada di Bulan Ramadhan

Indonesia penuh akan tradisi. Seperti saat Ramadhan, masyarakat Indonesia memiliki tradisi unik yang hanya ada di bulan ini.
, Majalah Kartini | 07/05/2019 - 08:00

MajalahKartini.co.id – Bulan Ramadhan yang datang hanya satu kali dalam setahun, selalu membawa cerita tersendiri. Tak terkecuai bagi bagi masyarakat Indonesia. Bukan hanya sekedar berpuasa dan menjaga momen Ramadhan. Tapi juga tradisi yang hanya dilaksanakan di bulan yang penuh berkah ini.

Beberapa tradisi ternyata ada yang diwariskan secara turun temurun. Seperti misalnya tradisi-tradisi ini yang  dijalankan oleh masyarakat Indonesia di bulan Ramadhan.

                                                                            Foto: Istimewa

Membangunkan Sahur

Tradisi yang unik ini diam-diam menjadi salah satu tradisi penyemarak Ramadhan. Setiap daerah di Indonesia, memiliki nama yang berbeda-beda untuk menyebutnya. Seperti di Jakarta disebut Ngarak Bedug atau Bedug Saur. Sementara di Kuningan menyebut tradisi dengan Ubrug-ubrug. Dan masyarakat Sulawesi Tengah menyebutnya dengan Dengo-dengo.

Tradisi membangunkan sahur ini telah dilakukan sejak ratusan tahun lalu. Tepatnya sejak Islam mulai masuk di wilayah nusantara. Dengan menggunakan alat musik yang beragam namun sederhana, tradisi ini dilakukan oleh sekelompok orang. Mereka berkeliling kampung dengan mengeluarkan bunyi-bunyi dari alat musik.

Perkembangan zaman pun mulai menggeser tradisi ini. Di era digital, masyarakat cukup menyetel alarm agar mereka dapat bangun pada waktu sahur. Meski sudah mulai punah, beberapa orang berusaha untuk melestarikan tradisi yang telah diwariskan secara turun-temurun ini.

                                                                                      Foto: Istimewa

Ngabuburit

Secara harfiah ngabuburit berasal dari bahasa Sunda yakni “Burit”  yang memiliki arti sore. Sedangkan ngabuburit memiki arti menunggu sore. Kebiasaan ini umumnya dilakukan oleh masyarakat Sunda untuk menunggu sore. Dalam bulan Ramadhan, tradisi ini memiliki arti menunggu adzan Maghrib.

Tradisi ini kemudian dikenal oleh masyarakat luas dan biasa dilaksanakan pada sore saat menunggu berbuka puasa. Banyak masyarakat melakukan tradisi ngabuburit dengan melakukan kegiatan seperti berjalan-jalan sore, bersenda gurau dengan tetangga dan teman-teman dan berburu makanan untuk berbuka puasa.

Sahur on the road                      

Sahur merupakan makan yang dilakukan saat malam hari sebelum menjalankan ibadah puasa. Pada dasarnya, sahur dapat dilaksanakan di mana saja. Namun kebanyakan masyarakat di Indonesia, melakukan sahur di rumah dan menjalankannya bersama keluarga.

Namun, untuk tradisi “sahur on the road”, sahur dilakukan di jalan, bukan di rumah seperti yang dilakukan pada umumnya. Tradisi “sahur on the road” yang dilakukan oleh sekelompok orang ini, memiliki visi yang mulia yakni ikut membagikan makanan kepada orang-orang yang kurang mampu.

                                                                              sumber : istimewa

Baca Juga : Selama Berpuasa, Tidur Cukup Sangat Penting

Buka Bersama

Momen buka puasa menjadi momen yang paling ditunggu oleh masyaraka Indonesia. Masyarakat Indonesia umumnya akan mengajak keluarga, saudara hingga teman-teman mereka untuk melakukan “buka bersama”.

“Buka bersama” sebetulnya adalah tradisi yang mengalir begitu saja di dalam masyarakat. Karena pada dasarnya masyarakat Indonesia memiliki kebiasaan senang berkumpul. Kebiasaan ini juga memiliki tujuan memperat tali silaturahmi antara keluarga, saudara dan juga teman-teman dekat.

                                                                          sumber : istimewa

Mudik

Mudik menjadi tradisi masyarakat Indonesia menjelang hari raya besar keagaaman seperti Lebaran. Tradisi ini memiliki arti kegiatan perantau untuk kembali ke kampung halamannya. Pada akhir bulan Ramadhan, ketika menjelang Lebaran, para perantau yang bekerja di kota-kota besar akan pulang ke kampung mereka masing-masing.

Tradisi ini pun menjadi tradisi rutin tahunan yang paling ditunggu-tunggu oleh masyarakat Indonesia, karena pada momen ini mereka akan berkumpul bersama dengan keluarga besar. Sebetulnya tradisi pulang ke kampung halaman pada hari raya besar keagamaan, bukan hanya di lakukan di Indonesia. Tetapi juga beberapa negara lain seperti Arab Saudi, India, Turki, dan Malaysia.

                                                                      sumber : istimewa

 

Tags: , , , , , ,

BAGIKAN HALAMAN INI: