Apa Kata Media Asing Tentang Vonis Ahok?

Aljazeera menulis putusan ini mempersulit kelompok minoritas agama mencalonkan diri di masa depan.
, Majalah Kartini | 09/05/2017 - 18:27

 

Apa Kata Media Asing tentang Vonis Ahok

MajalahKartini.co.id – Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Utara menjatuhkan pidana penjara selama dua tahun terhadap terdakwa kasus penodaan agama Basuki “Ahok” Tjahaja Purnama. Putusan ini dibacakan di Auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta, Selasa, 9 Mei 2017.

Vonis itu lebih berat dari dakwaan Jaksa Penuntut Umum (JPU) yang hanya menuntut Ahok pidana penjara selama 1 tahun dengan masa percobaan 2 tahun. Vonis terhadap Ahok ini disorot oleh sejumlah media massa asing, di antaranya stasiun televisi Arab berbasis di Qatar, Aljazeera.

Aljazeera melaporkan demonstran anti-Ahok merayakan keputusan vonis itu di luar Auditorium Kementerian Pertanian. “Tentu saja, banyak orang di Indonesia akan mempertanyakan keputusan ini, mereka akan bertanya-tanya seperti apa preseden ini akan dibuat untuk kasus lain, betapa mudahnya melakukan tuduhan penghujatan terhadap lawan-lawan lain – terutama jika mereka kebetulan berasal dari minoritas di negara ini,” kata reporter Aljazeera, Step Vaessen, yang melaporkan langsung dari Auditorium Kementerian Pertanian.

Vaessen mengatakan Ahok mungkin akan segera ditahan. Reporter ini juga menyebut putusan itu mengartikan toleransi beragama dipertaruhkan sehingga mungkin akan mempersulit kelompok minoritas agama mencalonkan diri di masa depan. “Ini akan membuat sulit untuk mengadakan pidato, orang harus lebih berhati-hati terhadap kata-kata yang mereka gunakan, karena tampaknya cukup mudah untuk menghadapi risiko dituduh dan mendapatkan vonis hukuman sekarang,” kata Vaessen.

Media lain seperti kantor berita Prancis AFP, memberitakan Ahok yang diadili karena tuduhan menghina Islam saat kampanye pencalonan Gubernur DKI Jakarta. Para pengamat politik dari luar negeri menyebut kasus ini bermotif politik.

Pengadilan itu, seperti yang diberitakan Channel News Asia, terjadi setelah serangkaian demonstrasi besar di ibu kota melawan sang gubernur yang biasa disapa Ahok. Sementara kantor berita Inggris Reuters membuat judul “Gubernur Jakarta yang beragama Kristen dipenjara karena menghina Islam”. Reuters melaporkan pemerintah Indonesia telah dikritik karena tidak berbuat cukup dalam melindungi kelompok minoritas agama. Menurut media ini, Presiden Joko Widodo meminta semua pihak menghormati proses hukum.

Ahok menjadi terdakwa perkara penodaan agama setelah video pidatonya di Kepulauan Seribu pada 27 September 2016, ketika dia menyebut adanya pihak yang menggunakan Alquran Surat Al Maidah 51 untuk membohongi. Ucapan ini memicu serangkaian aksi besar dari organisasi-organisasi massa Islam. Ahok menyatakan akan mengajukan banding terhadap keputusan majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Utara tersebut. “Kami akan melakukan banding,” kata Ahok setelah berunding dengan tim kuasa hukumnya. (Foto: ANT FOTO)

Tags: , , , ,

BAGIKAN HALAMAN INI: