Negara Berkembang Pimpin Pertumbuhan Mobile Shopping

Lebih dari setengah responden di Indonesia (58,5 persen) telah melakukan pembelian menggunakan gawai (smartphone) mereka, salah satunya untuk mobile shopping.
, Majalah Kartini | 18/10/2017 - 14:02

MajalahKartini.co.id – Pertumbuhan aktivitas belanja melalui gawai (smartphone) atau mobile shopping berkembang pesat di negara-negara berkembang Asia Pasifik, melebihi negara-negara maju yang ada di kawasan tersebut, berdasarkan survei terbaru bertajuk Mastercard Mobile Shopping Survey. Konsumen di Filipina (53,5 persen) dan Malaysia (55,6 persen) memimpin wilayah tersebut dengan pertumbuhan tertinggi secara year-on-year dalam hal mobile shopping, dimana kedua negara tersebut mencatat peningkatan masing-masing sebesar 12,6 persen dan 10,1 persen.

Sementara itu, konsumen di India (75,8 persen) mempertahankan posisi mereka sebagai pembelanja mobile teratas dalam kawasan tersebut untuk dua tahun berturut-turut, di mana setidaknya satu orang melakukan pembelian melalui gawai dalam kurun waktu tiga bulan terakhir sebelum survei tersebut dilaksanakan. Pembelanja mobile di China masih berada dalam posisi kedua (71,4 persen), diikuti oleh Thailand (65 persen). Di sisi lain, konsumen di negara-negara yang lebih maju seperti Jepang (31 persen), Australia (26 persen) dan Selandia Baru (26 persen) membatasi pembelanjaan mobile.

Kecenderungan Asia Pasifik untuk berbelanja mobile juga telah mendorong peningkatan yang stabil dalam penggunaan dompet digital, dengan lebih dari satu dari lima konsumen (22,3 persen) menggunakan metode pembayaran tersebut. Konsumen di kawasan ini juga telah menggunakan pembayaran dengan kode QR. Lebih dari satu dari sepuluh konsumen menggunakan kode QR untuk melakukan pembayaran dengan pengguna terbanyak berasal dari China (42,6 persen) dengan selisih yang cukup jauh antara negara tersebut dengan negara lainnya.

“Konsumen di sejumlah negara berkembang di Asia Pasifik merupakan konsumen yang mengutamakan penggunaan mobile (mobile-first) dan telah melampaui evolusi pembayaran tradisional. Pemerintah di kawasan tersebut telah melakukan upaya-upaya yang cukup signifikan untuk mendorong pengembangan lanskap perdagangan elektronik dan mobile (e-commerce dan m-commerce) serta infrastruktur pendukungnya, yang turut berkontribusi terhadap pertumbuhan yang dapat dilihat dalam hasil survei terbaru ini,” ujar Benjamin Gilbey, Senior Vice President, Digital Payments and Labs, Asia Pasifik, Mastercard.

Konsumen, menurut Benjamin kini telah beralih – dari pengguna satu perangkat menjadi pengguna satu aplikasi – sebagaimana mereka menuntut untuk memiliki pengalaman pembayaran yang lebih mudah dan mulus. Hal ini memerlukan sebuah kolaborasi yang lebih besar antara sektor publik dan swasta serta para pelaku industri untuk memfasilitasi interoperabilitas diantara beragam pilihan pembayaran yang tersedia saat ini. “Kemajuan yang telah dicapai hingga saat ini, seperti standarisasi pembayaran berbasis kode QR di India dan Thailand, sangat menggembirakan. Kami melihat masih terdapat banyak peluang untuk terus maju, dan untuk itu kami tetap berkomitmen untuk bekerja sama dengan para mitra industri dalam memungkinkan aktivitas perdagangan melalui berbagai perangkat,” tambah Benjamin. (Foto: Mobify)

Tags: , , ,

BAGIKAN HALAMAN INI: