Konferensi Anak Dorong Perlindungan Korban dan Saksi Anak

Jangan sampai anak menjadi korban untuk yang kesekian kalinya karena salahnya perlakuan terhadap mereka.
, Majalah Kartini | 21/11/2016 - 14:00

MajalahKartini.co.id – Ketua LPSK Abdul Haris Semendawai berharap hasil Konferensi Nasional Perlindungan Anak (KNPA) yang akan digelar di Jakarta, pada 21-22 November 2016, juga mampu mendorong penerapan Undang-undang (UU) Perlindungan Saksi dan Korban Nomor 32 Tahun 2014. Haris  mengatakan UU tersebut sejatinya telah mengakomodir beberapa kebutuhan perlindungan terhadap anak yang menjadi korban maupun saksi, diantaranya adalah masuknya tindak pidana kekerasan seksual terhadap anak sebagai tindak pidana yang korbannya mendapat prioritas perlindungan.

Selain itu, adanya aturan mekanisme yang lebih rinci mengenai pemberian perlindungan kepada saksi dan korban. “Semua perbaikan tersebut merupakan usaha pemenuhan hak anak dalam upaya perlindungan saksi dan korban,” kata Haris.

Meski begitu, lebih lanjut ia mengatakan LPSK tetap berharap adanya rasa peduli terhadap pemenuhan hak anak pada para aparat penegak hukum, aparat pemerintahan, dan masyarakat. Hal ini dikarenakan masih sering terjadi perlakuan yang salah dari mereka terhadap anak yang menjadi saksi dan korban.

Padahal peran serta aparat penegak hukum, aparat pemerintahan, dan masyarakat sesuai perannya masing-masing dapat meringankan beban anak yang menjadi saksi dan korban, ujar Haris. “Jangan sampai anak tersebut menjadi korban untuk yang kesekian kalinya karena salahnya perlakuan terhadap mereka,” katanya.

Sementara itu, Country Director Gugah Nurani Indonesia Yongki Choi mengatakan bahwa Konvensi Hak Anak (KHA) meletakkan standar bersama bagi setiap orang di berbagai belahan dunia. Konvensi juga memberikan perhatian terhadap berbagai perbedaan realitas budaya, sosial ekonomi, dan politik dari negara-negara pihak.

Dengan upaya masing-masing pihak dapat melakukan implementasi hak-hak yang sama bagi semua anak. Dalam penerapan 54 pasal yang terkandung dalam KHA, negara harus berpegang pada prinsip nondiskriminasi, kepentingan terbaik bagi anak, hak hidup, keberlangsungan hidup dan tumbuh kembang, serta penghargaan terhadap pendapat anak.

“Pemenuhan dan perlindungan atas hak asasi manusia yang paling mendasar, termasuk bagi anak-anak, sesungguhnya bukanlah hal baru bagi Indonesia, sebagaimana telah diamanatkan dalam UUD 1945. Instrumen Internasional HAM, dalam hal ini Konvensi Hak Anak mampu berperan sebagai pengingat ketika mekanisme perlindungan dan pemenuhan hak anak di Indonesia belum berjalan secara baik,” kata Yongki. (Foto: ANT FOTO)

Tags: , , ,

BAGIKAN HALAMAN INI: