102 Orang Meninggal Dunia Akibat Gempa Bumi Aceh

Ada kemungkinan akan bertambah karena tim SAR gabungan masih terus melakukan pencarian korban.
, Majalah Kartini | 08/12/2016 - 15:30

MajalahKartini.co.id – Perkembangan terbaru dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) merilis sejumlah korban meninggal dunia akibat gempa bumi berkekuatan 6,4 Skala Ritcher di Kabupaten Pidie Jaya, Aceh, kemarin, adalah 102 orang. Saat gelar jumpa pers, di Jakarta, Kamis (8/12) Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho menyatakan “Ada kemungkinan akan bertambah karena tim SAR gabungan masih terus melakukan pencarian korban,” katanya

BNPB merilis data dampak gempa Kabupaten Pidie Jaya hingga Kamis pukul 06.00 WIB, di mana secara keseluruhan ada 102 orang meninggal dunia, 1 orang hilang, 136 orang luka berat, 616 orang luka ringan, dan 3.276 orang mengungsi ketempat yang sudah disediakan. Adapun rinciannya adalah di Kabupaten Pidie Jaya; 99 orang meninggal dunia (82 korban teridentifikasi), 128 orang luka berat, dan 489 orang luka ringan.

Di sini juga 2.154 orang mengungsi di 11 titik di dua kecamatan (Meurah Dua dan Meureudu), dan 280 orang dirawat di empat rumah sakit (RS Sigil, RS Bireuen, RS Banda Aceh, dan RS Pidie Jaya). Kemudian, di Kabupaten Bireuen dua orang meninggal dunia, 8 orang luka berat, 127 orang luka ringan, dan 1.113 orang mengungsi di dua titik, sedangkan di Kabupaten Pidie tercatat 1 orang meninggal dunia dan 1 orang masih dinyatakan hilang.

BNPB juga melihatkan hasil rilisannya berupa kerugian materiil dampak dari gempa ini, meliputi 105 unit ruko roboh, 348 rumah rusak berat, 14 masjid rusak berat, satu RSUD Pidie Jaya rusak berat, dan satu unit sekolah roboh. Si Kabupaten Pidie Jaya terdapat 105 unit ruko roboh, 268 rumah rusak berat, 14 bangunan masjid rusak berat, satu RSUD rusak berat dan beberapa ruas jalan mengalami keretakan.

Di Kabupaten Bireuen, 40 unit rumah rusak berat, dua bangunan masjid rusak berat, dan satu unit kampus STAI Al-Azziziyah Mudi Mesra roboh. Sementara di Kabupaten Pidie terdapat 40 rumah rusak berat. Sutopo menambahkan saat ini tujuh unit ekskavator dikerahkan untuk mempercepat membantu pencarian korban yang kemungkinan masih terjebak reruntuhan bangunan. “Namun ada beberapa wilayah yang tidak bisa dijangkau alat berat sehingga manual,” kata dia.

BNPB juga menggunakan teknologi “life detector” untuk mencari dan mengidentifikasi kemungkinan adanya kehidupan dalam reruntuhan bangunan. “Apabila kami menemukan ada tanda-tanda kehidupan dalam reruntuhan, maka itulah yang akan kami prioritaskan,” ucap Sutopo. Dia menyebutkan kendala utama operasi pencarian dan penyelamatan korban gempa adalah kurangnya alat berat dan aliran listrik yang masih terputus.

Sebelumnya Gempa bumi 6,4 SR mengguncang Kabupaten Pidie Jaya, Aceh, Rabu (7/12) pukul 05.03 WIB. Pusat gempa terjadi di darat (sesar Samalanga-Sipopok) melalui mekanisme gempa sesar mendatar dengan kedalaman 15 kilometer. Hingga Kamis (8/12) pukul 09.00 WIB telah terjadi 36 kali gempa susulan dengan magnitudo yang semakin lama semakin menurun. “Itu menunjukkan bahwa sesar mulai menemukan keseimbangan,” kata Sutopo. (Foto: ANT FOTO/Ampelsa)

Tags: , , ,

BAGIKAN HALAMAN INI: